Laman

Kamis, 24 Desember 2009

Sassy Girl Chun Hyang (Episode 8)

Melihat Mong-ryong menunjukkan gelagat 'tidak baik', Chun-hyang mengajak Hak-do keluar agar bisa mengobrol lebih leluasa. Saat pria itu pulang, Chun-hyang mengancam dan mengatakan kalau dirinya sudah berubah.

Sempat membuat masalah, Mong-ryong terkejut melihat Chun-hyang berubah baik (belakangan ia baru tahu kalau diminta untuk menjadi guru bagi anak pemilik gedung yang ingin masuk Universitas Seoul). Mereka tidak sadar bahwa gerak-gerik mereka terus dipantau oleh ibu Chun-hyang, yang kemudian melapor ke ayah Mong-ryong.

Usaha kedua orang tua itu cukup berhasil (meski sempat diwarnai oleh kelucuan), Chun-hyang dan Mong-ryong kembali dekat. Namun lagi-lagi Chae-rin, yang mendapat informasi dari Hak-do, muncul didepan rumah gadis itu dan merusak semuanya. Seolah belum puas, dengan caranya gadis itu berusaha 'memfitnah' Chun-hyang yang hendak menjual aksesoris buatannya.

Bertemu dan minum berdua dengan Hak-do, Mong-ryong mengungkapkan kalau dirinya tidak akan melepas Chun-hyang dan hendak memulai hubungan mulai dari awal. Kepada mantan calon istrinya, pria itu mengatakan sanggup menjual semua aksesoris yang dibuat dengan imbalan tiga permintaan. Sukses berjualan dikampus, Mong-ryong diminta Chae-rin untuk mengakhiri hubungannya dengan Chun-hyang.

Dirumah, Chun-hyang memenuhi dua permintaan sekaligus yaitu memijat dan kencan seharian dengan Mong-ryong. Saat gadis itu dalam keadaan setengah mabuk, lagi-lagi Mong-ryong harus meninggalkannya karena 'dipanggil' Chae-rin.

Sebelum pergi, Mong-ryong meminta Chun-hyang untuk menunggunya. Saat berdua dengan Chae-rin, pemuda itu mengungkapkan dengan terus-terang bahwa ia mencintai Chun-hyang. Ucapan itu kontan membuat Chae-rin kaget setengah mati.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...